Tantangan Otomatisasi Pertanian Vertikal

(Beritadaerah-Kolom) Tantangan otomatisasi pertanian vertikal yang pertama adalah biaya. Penelitian yang dilakukan oleh CambridgeHOK memperkirakan biaya rata-rata level satu pertanian vertikal, yang bergantung pada tenaga kerja manual untuk menyiram dan memanen, akan bernilai sekitar £1.200-£1.400 (sekitar $1.500-$1.700 per 9 Desember 2022) per meter persegi untuk ukuran total hingga 500 meter persegi. Operasi tingkat dua, yang menggunakan tenaga manual untuk menabur dan memanen tetapi otomatisasi untuk penyiraman dan budidaya, akan menelan biaya £1.400-£2.000 per meter persegi untuk ukuran total 500-2.000 meter persegi.

Sementara itu, operasi pertanian vertikal tingkat tiga yang sepenuhnya otomatis akan menelan biaya £1.750- £2.250 per meter persegi untuk ukuran total 2.000-10.000 meter persegi. Dengan demikian, pertanian vertikal seluas 10.000 meter persegi berukuran industri akan menelan biaya sekitar $2,6 juta untuk otomatisasi penuh tingkat tiga. Ini adalah biaya indikatif dan bervariasi dari kasus ke kasus.

Berbagai Model Bisnis Mekar di Sektornya

Teknologi Pertanian Vertikal: Banyak perusahaan pertanian vertikal terkenal menggunakan teknologi milik mereka sendiri untuk menghasilkan tanaman mereka sendiri untuk dijual ke pasar. Untuk melakukan ini diperlukan investasi dalam R&D dan inovasi, serta belanja modal. Perusahaan lain menyediakan teknologi kepada petani untuk mengoperasikan pertanian vertikal mereka sendiri, menghilangkan kebutuhan petani untuk berinvestasi dalam inovasi dan R&D sendiri.

FaaS (Farming as a Service) adalah kerangka kerja layanan yang menawarkan rangkaian solusi manajemen pertanian untuk fasilitas pertanian lingkungan terkendali (CEA). Layanan berkisar dari menyediakan pakar dan sistem untuk memulai pertanian vertikal, hingga mengelola sepenuhnya operasi pertanian di tempat, termasuk menyediakan sistem kontrol. Menggunakan model layanan memungkinkan petani menukar biaya tetap di muka dengan biaya variabel sambil mendapatkan akses ke teknologi terbaru.

Layanan Litbang Berbasis Kontrak: Beberapa perusahaan menawarkan layanan Litbang berbasis kontrak yang memberikan informasi tentang pengoptimalan pertumbuhan tanaman dan perangkat lunak untuk mengoptimalkan kondisi dan mengumpulkan data pertumbuhan tanaman.

Kustomisasi dan Premiumisasi: Sebuah survei dari Forager menemukan bahwa lebih dari tiga perempat responden bersedia membayar premi 20% untuk makanan yang ditanam secara lokal, yang memungkinkan adanya premium diferensiasi.8 Inovasi dalam pencahayaan memungkinkan penyesuaian dalam tekstur, kerenyahan, dan rasa, kualitas yang bersedia dibayar oleh pengecer dan restoran premium. Jadi, bahkan jika unit ekonomi di banyak tanaman belum dapat dibandingkan dengan pertanian tradisional, kustomisasi dan premiumisasi dapat menjadi kunci keberhasilan.

Otomasi Pertanian Vertikal Masih Dalam Tahap Awal

Meskipun banyak pertanian vertikal mengklaim sepenuhnya otomatis, sebagian besar tidak dan masih membutuhkan tenaga manusia, yang merupakan bagian penting dari biaya. Banyak pertanian vertikal masih belum menguntungkan.

Baca juga : Otomasi dalam Pertanian Vertikal

Namun seiring kemajuan teknologi pertanian vertikal dan lebih banyak operasi yang otomatis,skalanya diperkirakan akan meningkat secara luas, dan biayanya diperkirakan akan turun. Sementara banyak investor fokus pada keuangan perusahaan pertanian vertikal, mereka kurang menghargai penyedia teknologi dan produsen peralatan asli mengingat ukuran pasar saat ini dibandingkan dengan pasar otomasi industri lainnya. Pencahayaan dan kontrol pencahayaan memainkan peran penting dalam meningkatkan efisiensi dan produktivitas pertanian vertikal. Bagi banyak perusahaan penerangan industri (di luar startup di bidang penerangan pertanian), pasar pertanian vertikal adalah bagian yang relatif kecil dari bisnis mereka, tetapi berkembang pesat.

Hambatan : Unit Ekonomi dan Jumlah Tanaman Perlu Ditingkatkan

Otomasi pertanian vertikal akan lebih menguntungkan tetapi membutuhkan pengeluaran modal. Banyak pertanian vertikal, kecuali beberapa, masih merugi. Pertanian vertikal adalah industri dengan pertumbuhan tinggi tetapi membutuhkan modal awal dan kebijakan insentif untuk mendukung pertumbuhan yang berkelanjutan.

Hanya ada sejumlah kecil tanaman dengan otomatisasi pertanian vertikal yang layak secara komersial berdasarkan unit ekonomi. Tanaman seperti herba dan daun selada memiliki kerapatan tanaman yang tinggi dan perputaran yang pendek, menyebabkan sumber daya yang dibutuhkan lebih rendah selama penanaman. Saat ini, pertanian vertikal hanya melayani sebagian kecil tanaman-tanaman tradisional .

Pertanian vertikal padat energi. Jika energi yang digunakan berasal dari bahan bakar fosil, jejak karbon pertanian vertikal lebih besar daripada pertanian konvensional. Menggunakan LED hemat energi dan sumber energi yang lebih bersih dapat membantu peternakan vertikal beroperasi lebih efisien.

Tanaman yang dapat disimpan selama berhari-hari jauh lebih ekonomis untuk ditanam melalui pertanian lapangan. Pertanian vertikal, yang beroperasi lebih dekat ke pusat kota tempat sebagian besar konsumen tinggal, lebih berharga untuk menanam lebih banyak tanaman yang mudah rusak.

Dampak Sektoral Otomatisasi Lanjutan dalam Pertanian Vertikal

Sektor yang akan diuntungkan antara lain:

Penyedia otomasi, perangkat lunak, dan robotika: Pemain otomasi industri tradisional juga hadir di bidang ini.

Pencahayaan: Pencahayaan LED adalah bagian yang sangat penting dari pertanian vertikal. Penurunan harga LED dan peningkatan efisiensi pencahayaan LED telah menjadi pendorong pertumbuhan sektor pertanian vertikal. Tidak seperti pencahayaan konvensional, LED dapat dikontrol secara efektif dengan otomatisasi, dan penelitian terus dilakukan untuk meningkatkan efisiensi pencahayaan LED. Secara khusus, para peneliti mencoba menentukan spektrum cahaya mana yang paling efisien pada setiap tahap pertumbuhan tanaman; pengetahuan ini dapat membantu mengurangi konsumsi energi pertanian vertikal.

Sektor-sektor yang mungkin menderita meliputi:

Pestisida, herbisida, bahan kimia pertanian, dan pupuk: Meskipun menurut kami pertanian vertikal tidak dapat menggantikan pertanian tradisional, pertanian berpotensi menjadi bagian penting dari campuran tersebut. Namun, karena semakin mengambil bagian dari pertanian tradisional di masa depan, permintaan pestisida, herbisida, pupuk, dan bahan kimia akan berkurang.

Peralatan pertanian: Pembuatan peralatan pertanian tradisional, seperti traktor, dapat berisiko jika pertanian vertikal menjadi bagian penting dari industri pertanian.