(Beritadaerah-Kolom) Dua tahun lalu, dengan jutaan orang kehilangan pekerjaan dan gubernur bank sentral dan politisi berjuang untuk mengangkat ekonomi AS keluar dari resesi yang disebabkan pandemi , inflasi tampak seperti renungan. Setahun kemudian, dengan turunnya pengangguran dan tingkat inflasi yang meningkat, banyak dari pembuat kebijakan yang sama bersikeras bahwa kenaikan harga adalah “sementara” – konsekuensi dari rantai pasokan yang kacau, kekurangan tenaga kerja dan masalah lain yang akan segera pulih.

Sekarang, dengan tingkat inflasi yang lebih tinggi daripada sejak awal 1980-an, pejabat pemerintahan Biden mengakui bahwa mereka melewatkan hal ini. Menurut laporan terbaru dari Biro Statistik Tenaga Kerja, tingkat inflasi tahunan di bulan Mei adalah 8,6%, level tertinggi sejak 1981, yang diukur dengan indeks harga konsumen . Metrik inflasi lainnya   juga telah menunjukkan peningkatan yang signifikan selama sekitar satu tahun terakhir, meskipun tidak sampai pada tingkat yang sama dengan CPI.

Inflasi di Amerika Serikat relatif rendah untuk waktu yang lama sehingga, untuk seluruh generasi orang Amerika, kenaikan harga yang cepat mungkin tampak seperti peninggalan masa lalu yang jauh. Antara awal 1991 dan akhir 2019, inflasi tahun-ke-tahun rata-rata sekitar 2,3% per bulan, dan hanya empat kali melebihi 5,0%. Saat ini, orang Amerika menilai inflasi sebagai masalah utama negara , dan Presiden Joe Biden mengatakan mengatasi masalah tersebut adalah prioritas domestik utamanya .

Tapi AS bukanlah satu-satunya tempat di mana orang mengalami whiplash inflasi. Analisis data Pew Research Center dari 44 negara maju menemukan bahwa, di hampir semuanya, harga konsumen telah meningkat secara substansial sejak masa pra-pandemi.Di 37 dari 44 negara ini, tingkat inflasi tahunan rata-rata pada kuartal pertama tahun ini setidaknya dua kali lipat dari pada kuartal pertama 2020, karena COVID-19 mulai menyebar mematikan. Di 16 negara, inflasi kuartal pertama lebih dari empat kali tingkat dua tahun sebelumnya. (Untuk analisis ini, kami menggunakan data dari Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan, sekelompok negara demokrasi yang sebagian besar sangat maju. Data tersebut mencakup 37 dari 38 negara anggota OECD, ditambah tujuh negara lain yang signifikan secara ekonomi.)

Selain Israel, negara-negara lain dengan peningkatan inflasi yang sangat besar antara tahun 2020 dan 2022 termasuk Italia, yang mengalami peningkatan hampir dua puluh kali lipat pada kuartal pertama tahun 2022 dibandingkan dengan dua tahun sebelumnya (dari 0,29% menjadi 5,67%); Swiss, yang naik dari 0,13% pada kuartal pertama 2020 menjadi 2,06% pada periode yang sama tahun ini; dan Yunani, negara yang tahu sesuatu tentang turbulensi ekonomi. Menyusul hampir kehancuran ekonomi Yunani pada pertengahan 2010, negara itu mengalami beberapa tahun inflasi rendah – termasuk lebih dari satu serangan deflasi, yang terakhir dimulai selama musim semi pertama dan musim panas pandemi. Sejak itu, bagaimanapun, harga telah meroket ke atas: Tingkat inflasi tahunan di Yunani mencapai 7,44% pada kuartal pertama tahun ini – hampir 21 kali lipat dari dua tahun sebelumnya (0,36%).

Inflasi tahunan AS pada kuartal pertama tahun ini rata-rata di bawah 8,0% – tingkat tertinggi ke-13 di antara 44 negara yang diperiksa. Tingkat inflasi kuartal pertama di AS hampir empat kali lipat dari levelnya pada kuartal pertama tahun 2020.

Terlepas dari tingkat inflasi absolut di masing-masing negara, sebagian besar menunjukkan variasi pada pola dasar yang sama: tingkat yang relatif rendah sebelum pandemi COVID-19 melanda pada kuartal pertama tahun 2020; tarif tetap atau turun untuk sisa tahun itu dan memasuki tahun 2021, karena banyak pemerintah secara tajam membatasi sebagian besar kegiatan ekonomi; dan kenaikan suku bunga mulai pertengahan hingga akhir 2021, saat dunia berjuang untuk kembali ke sesuatu yang mendekati normal.

Tapi ada pengecualian untuk pola umum di beberapa negara. Di Rusia, misalnya, tingkat inflasi terus meningkat selama periode pandemi sebelum melonjak setelah invasinya ke Ukraina . Di Indonesia, inflasi turun di awal pandemi dan tetap pada level yang rendah. Jepang terus berjuang selama bertahun-tahun dengan tingkat inflasi yang terlalu rendah . Dan di Arab Saudi, polanya terbalik: Tingkat inflasi melonjak selama pandemi tetapi kemudian turun tajam pada akhir 2021; itu meningkat sedikit sejak itu, tetapi masih hanya 1,6%.

Inflasi tampaknya belum selesai dengan negara maju. Sebuah laporan sementara dari OECD menemukan bahwa tingkat inflasi April melampaui angka Maret di 32 dari 38 negara anggota kelompok itu.

Inflasi telah meningkat pesat selama setahun terakhir karena dunia telah keluar dari pandemi. Pemulihan permintaan yang dikombinasikan dengan kendala pasokan dan transportasi telah mendorong harga, dengan berbagai faktor yang berperan. Ini termasuk efek lock down di Cina (pemasok barang terbesar di dunia), kehancuran yang disebabkan oleh invasi Rusia di Ukraina (eksportir makanan utama ke Eropa, Timur Tengah dan Afrika), dan sanksi ekonomi yang dikenakan pada Rusia (satu pemasok minyak dan gas terbesar di dunia).

Inflasi Negara-Negara Di Dunia – Mei 2022

Seperti yang ditunjukkan grafik, Inggris saat ini – pada 9% – tingkat inflasi harga konsumen tertinggi yang dilaporkan di G7, yang diukur dengan perubahan tahunan dalam indeks harga konsumen (CPI) antara April 2021 dan April 2022. Ini dibandingkan dengan 8,3% di AS, 7,4% di Jerman, 6,8% di Kanada, 6,0% di Italia, 4,8% di Prancis, dan 2,4% di Jepang.

Tarif Inggris yang relatif lebih tinggi sebagian mencerminkan lonjakan besar dalam harga energi pada bulan April dari kenaikan batas harga energi domestik, yang kontras dengan Prancis, misalnya, di mana kenaikan harga energi domestik jauh lebih rendah (sebagian berkat subsidi negara) . Tingkat inflasi Inggris juga tidak tertolong oleh penurunan nilai sterling, membuat barang impor dan makanan menjadi lebih mahal.

Negara-negara lain yang ditampilkan dalam grafik termasuk Rusia pada 17,8%, Nigeria pada 16,8%, Polandia pada 12,4%, Brasil pada 12,1%, Belanda pada 9,6%, Spanyol pada 8,3%, India pada 7,8%, Meksiko pada 7,7%, Afrika Selatan 5,9 %, Korea Selatan 4,8%, Indonesia 3,5%, Swiss 2,5%, Arab Saudi 2,3%, dan China 2,1%. Bagi sebagian besar negara, tingkat inflasi secara substansial lebih tinggi daripada selama bertahun-tahun, yang mencerminkan betapa besar perubahan yang terjadi dalam ekonomi global yang telah terbiasa dengan harga yang relatif stabil dalam beberapa tahun terakhir.

Ini tidak terjadi untuk setiap negara, dan grafik tersebut mengecualikan tiga negara hiperinflasi yang sudah memiliki masalah dengan inflasi bahkan sebelum pandemi, dipimpin oleh Venezuela dengan tingkat inflasi 222,3% pada bulan April, Turki dengan tingkat 70%, dan Argentina di 58%.

Pembuat kebijakan telah khawatir dengan prospek siklus inflasi karena harga yang lebih tinggi mulai mendorong upah yang lebih tinggi, yang pada gilirannya akan mendorong harga yang lebih tinggi. Untuk bank sentral yang berarti menaikkan suku bunga untuk mencoba dan meredam permintaan, sementara kementerian keuangan telah mencari untuk melihat bagaimana mereka dapat melindungi rumah tangga dari pengaruh kenaikan harga, khususnya energi, apakah itu dengan intervensi untuk membatasi harga, melalui sementara pemotongan pajak, atau melalui dukungan keuangan langsung atau tidak langsung kepada rumah tangga yang kesulitan.

Di sini, di Inggris, baik Bank of England dan HM Treasury telah menyerukan untuk menahan diri dalam penyelesaian upah karena mereka berusaha untuk mencegah kenaikan inflasi lebih lanjut. Mereka berharap inflasi akan mulai melambat di akhir tahun karena kenaikan harga dalam enam bulan terakhir mulai turun dari perbandingan tahun-ke-tahun dan kendala pasokan mulai mereda, misalnya karena produksi minyak dan gas digenjot di Amerika Serikat, Timur Tengah, dan tempat lain untuk menggantikan Rusia sebagai pemasok energi, dan saat China keluar dari pengunciannya.

Meskipun demikian, harga kemungkinan akan naik lebih lanjut, terutama pada bulan Oktober ketika batas harga energi diperkirakan akan meningkat sebesar 40%, menyusul kenaikan sebesar 54% pada bulan April. Hal ini kemungkinan akan memaksa banyak orang untuk membuat pilihan yang sulit karena anggaran rumah tangga berada di bawah tekanan yang meningkat.

Lagi pula, inflasi lebih dari sekadar laju perubahan dalam indeks yang berubah-ubah; berdampak di dunia nyata menurunnya daya beli dan tergerusnya nilai tabungan.

About The Author

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.