(Beritadaerah-Kupang) Pengerjaan penataan kawasan Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT) telah diselesaikan oleh PT Brantas Abipraya (Persero). Kupang memiliki wajah baru yang kian cantik dan dapat menjadi tambahan opsi destinasi wisata masyarakat Indonesia. Kawasan kota Kupang inipun telah diresmikan oleh Presiden Joko Widodo (24/3). Dalam pengerjaan ini Brantas Abipraya merampungkan Pantai Lai-Lai Besi Kopan (LLBK), Pantai Kelapa Lima dan Koridor 3 Jalan Frans Seda.

Miftakhul Anas, Sekretaris Perusahaan Brantas Abipraya sampaikan bahwa ini adalah bentuk komitmen Abipraya dalam berkontribusi membangun kawasan Kota Kupang agar terlihat lebih rapih dan indah. Semoga dengan telah selesainya pengerjaan tiga kawasan ini dapat menambah kenyamanan masyarakat sekitar dan dapat mengundang lebih banyak lagi wisata lokal dan dari manca negara.

Bukannya tanpa alasan, misalnya di kawasan LLBK. Dikenal dahulunya sebagai ruang jalan dan akses kegiatan ekonomi bagi pedagang kaki lima (PKL) saja, kini LLBK hadir dengan wajah baru dengan meningkatkan kualitas ruang terbuka dan menata PKL yang dapat menampung 44 kios. Di sini Brantas Abipraya telah menyelesaikan pengerjaan renovasi Heritage Harbour, renovasi Pier & View Deck, Jetty pedagang, Gazebo Rumbia, landmark Tugu Selamat Datang, sea wall & toe protection, stepping plaza, promenade, jalan Cobble Stone dan drainase. Dipastikan dapat menambah nyamannya pengunjung saat berkunjung dan berdestinasi wisata menikmati suasana hangat matahari terbenam.

Pembangunan Kawasan Kelapa Lima menjadi sentra penjualan ikan bagi masyarakat setempat dan secara eksisting telah memiliki tempat untuk berjalan. Di tempat ini Brantas Abipraya melakukan penataan dengan mengembalikan view ke arah pantai serta memaksimalkan ruang terbuka publik. Menambah keelokan Pantai Kelapa Lima, Brantas Abipraya membangun Bangunan Pusat Kuliner, Panggung Budaya, Jetty atau dermaga untuk pedagang. Di sinipun masyarakat dapat istirahat sambil berswa foto di gazebo berbentuk sasando.

Tak hanya itu, pada penataan di Koridor 3 Jalan Frans Seda yang merupakan koridor jalan nasional yang juga berfungsi sebagai jalan utama kota yang menghubungkan sarana prasarana penting perkotaan inipun kena sentuhan Brantas Abipraya. Koridor ini ditata BUMN konstruksi ini dengan meningkatkan kualitas ruang terbuka publik dan lanskap kawasan, merampungkan pengerjaan pedestrian, street furniture dan drainase.

Anas sampaikan bahwa bersama denganKementerian PUPR (Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat) akan dibangun kembali tiga kawasan ini dengan mengedepankan budaya lokal, sehingga unsur tradisional tetap melekat dan sebagai integritas kami sebagai BUMN yang selalu ada untuk Indonesia dengan membangun infrastruktur unggul.

About The Author

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.