Indonesia Diam-Diam Membangun Rantai Pasokan Baterai Nikel

(Beritadaerah-Komoditi) Indonesia telah menyebabkan kelebihan pasokan global Nikel pada pertengahan 2010-an, membuat kebisingan yang semakin kuat tentang adaptasi tambang nikel lateritnya untuk menghasilkan produk di pasar baterai.

Produsen nikel besar seperti Huayou Cobalt dan Tsingshan dari China telah memulai proyek nikel matte dan pemurnian nikel kadar rendah dengan teknologi Hidrometalurgi High Pressure Acid Leach (HPAL)  di Indonesia baru-baru ini sebagai tanggapan atas undangan dari Pemerintah Joko Widodo untuk mengembangkan rantai pasokan baterai EV di negara Asia Tenggara, setelah kebijakan untuk ekspor larangan diperkenalkan pada tahun 2014 yang menghentikan pengiriman bijih nikel mentah ke China.

Menurut Battery Minerals Intelligence (BMI) dalam pantauannya atas produk nikel untuk baterai, sedang terjadi kebangkitan di Indonesia untuk memperluas pangsa pasar nikel baterai.

Ini semua telah berjalan dengan tenang sementara investor telah termakan oleh epik krisis nikel yang terlihat pada bulan Maret dan dampak dari perang pemasok nikel utama Rusia di Ukraina.

“Pemerintah Indonesia tidak merahasiakan ambisinya untuk membangun rantai pasokan baterai dari ujung ke ujung di dalam negeri, setelah melarang ekspor bijih nikel pada tahun 2014 dan 2020 untuk merangsang investasi dalam pengolahan nikel hilir dan membawa produksi bernilai tambah ke dalam negeri.” kata BMI.

“Pemerintah juga mengumumkan pada Januari bahwa pihaknya sedang mempertimbangkan pengenaan pajak progresif atas ekspor nikel, dimulai dengan tarif pajak 2% untuk feronikel (FeNi) dan nikel pig iron (NPI), yang pada gilirannya akan mencakup nikel matte, untuk selanjutnya mendorong investasi di hilir.

“Indonesia sudah menjadi negara penghasil nikel terbesar di dunia, memasok lebih dari 950.000 ton nikel yang terkandung pada tahun 2021, lebih dari 35% dari produksi global. Output ini diharapkan meningkat tiga kali lipat pada tahun 2030, menggarisbawahi keinginan pemerintah Indonesia untuk mendorong investasi lebih lanjut ke dalam rantai pasokan nikel midstream untuk memaksimalkan pendapatan negara dari sumber daya alam yang semakin dimanfaatkan.”

Proyek baru diumumkan di Indonesia

Terdapat potensi investasi US$6 miliar dalam proyek penambangan terintegrasi untuk baterai yang diumumkan oleh produsen baterai China CATL, penambang Indonickel Antam dan Industial Baterai Indonesia di FHT Industrial Park di Halmahera Timur, diikuti segera oleh pengumuman dari LG Energy Solutions Korea bahwa itu memimpin konsorsium dalam proyek baterai terintegrasi senilai US$9 miliar.

Anak perusahaan Vale Indonesia dengan cepat menandatangani MoU yang tidak mengikat dengan Huayou pada akhir April untuk pengembangan fasilitas pemurnian nikel kadar rendah dengan teknologi hidrometalurgi High Pressure Acid Leach (HPAL). Teknlogi pemrosesan yang digunakan di tambang Murrin dan Ravensthorpe akan diterapkan untuk menghasilkan produk nikel berkualitas tinggi dari endapan laterit yang sulit.

“Perjanjian tersebut menetapkan Huayou akan membangun dan menjalankan fasilitas tersebut, sementara Vale akan memiliki hak untuk mengakuisisi hingga 30% bagian kepemilikan proyek tersebut,” kata BMI.

“Proyek ini semula dijadwalkan mulai beroperasi pada 2026, dengan kapasitas 40.000t pa nikel yang terkandung dalam PLTMH (campuran hidroksida). Namun, keterlibatan Huayou dalam proyek kemungkinan akan mempercepat waktu ini, dengan potensi kapasitas proyek juga ditingkatkan hingga 120.000tpa nikel.”