(Beritadaerah-Kolom) Pemerintah Indonesia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Presiden Joko Widodo bertemu dengan Kepala Eksekutif Tesla Inc Elon Musk di Texas pada hari Sabtu. Presiden Joko Widodo dan Musk membahas potensi investasi dan teknologi di tengah spekulasi bahwa Tesla dapat memilih Indonesia untuk basis manufaktur di Asia. Menyoroti potensi Indonesia, Musk mengatakan ”mungkin ada ruang untuk kemitraan dalam banyak hal.”

Ini bukan pertama kalinya muncul pembicaraan tentang Tesla yang melakukan investasi besar di Indonesia.Pada tahun 2020, kami melaporkan Tesla diduga sedang dalam pembicaraan dengan pemerintah Indonesia untuk membangun usaha nikel baru di negara yang memiliki cadangan nikel yang kuat. Nikel merupakan salah satu bahan utama yang digunakan dalam produksi katoda untuk sel baterai yang digunakan pada kendaraan listrik. Langkah itu dilakukan setelah CEO Elon Musk memohon kepada perusahaan pertambangan untuk meningkatkan produksi nikel mereka .

Belakangan, Tesla sebenarnya sedang dalam pembicaraan dengan Indonesia bukan hanya tentang nikel, tetapi untuk kemungkinan membangun pabrik baterai di dalam negeri. Singkatnya, Indonesia mengatakan bahwa jika menginginkan sumber dayanya, Tesla harus menciptakan lapangan kerja dan memproses nikel secara lokal atau bahkan memproduksi sel baterai di dalam negeri.

Strategi ini telah bekerja dengan LG Energy menandatangani kesepakatan besar-besaran $10 miliar untuk membuat baterai di Indonesia . CATL juga mengumumkan investasi besar dalam produksi baterai di negara tersebut. LG Energy dan CATL sama-sama pemasok sel baterai untuk Tesla, tetapi sekarang sepertinya produsen mobil yang terlibat langsung di Indonesia sudah kembali.

Sebelumnya, Musk sedang dalam pembicaraan dengan India untuk mendirikan basis manufaktur di negara itu, tetapi Menteri  Nitin Gadkari mengatakan kepadanya bahwa Tesla perlu melakukan seluruh produksi mobil di India alih-alih membuat suku cadang diproduksi di China. Tetapi para ahli percaya bahwa Musk mungkin ingin memutuskan hubungannya dengan China, yang merupakan pasar terbesar Tesla, bila India mencabut bea masuk. Tidak puas dengan bea masuk India yang tinggi dan kurangnya ekosistem untuk mendukung penjualan EV, Elon Musk sedang menjajaki lokasi lain di Asia untuk pabrik Tesla. Dan Indonesia menawarkan tempatnya.

Kerugian India bisa jadi merupakan keuntungan Indonesia dalam hal Tesla Motors. Untuk waktu yang lama sekarang, pendiri utama dan CEO Tesla, Elon Musk, telah memperjuangkan agar pemerintah India mengurangi bea masuk sebanyak 100 persen, memungkinkan perusahaan untuk membangun bisnis di negara itu. Pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi menginginkan perusahaan tersebut mendirikan pabrik untuk dijual secara lokal dan ekspor. Namun Agustus lalu, Musk mengatakan Tesla mungkin melakukan ini hanya jika berhasil dengan kendaraan impor di India.

Terlepas dari upaya terbaiknya, miliarder Musk belum berhasil meyakinkan pemerintah India untuk menurunkan bea masuk atas mobil Tesla. Dia juga berpendapat bahwa India tidak memiliki ekosistem untuk mendukung penjualan EV-nya di India. “Masih bekerja melalui banyak tantangan dengan pemerintah,” katanya dalam sebuah posting Twitter awal tahun ini.

Sementara Musk mengatakan bahwa Tesla ingin meluncurkan kendaraan elektroniknya di India, ia juga mencatat bahwa “bea masuk adalah yang tertinggi di dunia sejauh ini dari negara besar mana pun!” India memungut 60 persen bea masuk untuk EV seharga $40.000 atau kurang dan 100 persen untuk yang harganya di bawah.

Laporan berita telah mengutip sumber resmi pemerintah yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa Tesla bebas menggunakan jendela Production-Linked Incentive (PLI) untuk memproduksi kendaraan listrik di India. Sumber-sumber ini menunjukkan bahwa pengusaha berusaha untuk memberikan tekanan pada India untuk memangkas bea masuk tanpa menawarkan komitmen apapun untuk manufaktur di sini.

Meskipun Menteri Transportasi Jalan Nitin Gadkari mengatakan Tesla akan mendapat manfaat dari manufaktur di India, tidak jelas apakah Tesla sekarang akan mempertimbangkan India mengingat pihaknya sudah mengincar untuk mendirikan basisnya di Indonesia. Di sisi lain, New Delhi tidak tertarik memiliki mobil Tesla buatan China di sini.

Sedangkan untuk India, masih harus dilihat apakah pemerintah akan mengubah sikapnya agar menguntungkan bagi perusahaan asing untuk berinvestasi di negara tersebut. Untuk saat ini, ia berfokus pada manufaktur lokal dan juga telah mengumumkan skema PLI, di mana ia memberikan insentif tunai kepada produsen yang memenuhi tujuan produksi. Apakah itu cukup untuk menggelitik kesukaan Tesla dan mengubah rencananya untuk mendirikan fasilitas lokal di India menjadi yang pertama?

Di tengah jalan buntu, Musk sedang menjajaki lokasi lain di Asia untuk mendirikan pabrik mobil Tesla-nya. Dia sudah bertemu dengan Presiden Indonesia Joko Widodo saat negara di Asia Tenggara itu berupaya mempercepat pengembangan industri nikelnya untuk memasok baterai untuk kendaraan listrik. Perwakilan dari Tesla Inc baru-baru ini di Indonesia mengunjungi pusat produksi nikel Morawali di Pulau Sulawesi.

Upaya Terbaik

Indonesia telah lama mendorong investasi di bidang manufaktur kendaraan listrik dan baterai dengan berbagai insentif. Sebagai negara yang memiliki cadangan nikel paling besar di dunia ini, ingin membangun rantai pasokan lengkap untuk mengekstrak bahan kimia baterai dari logam, dari pada hanya mengekspornya. Saat ini Indonesia telah mencapai kesepakatan multi-miliar dolar dengan perusahaan Korea Selatan dan Cina untuk mengambil keuntungan dari sumber daya nikelnya.

Hyundai sedang membangun EV baru di pabrik barunya di Cikarang dan juga akan membangun pabrik sel baterai dengan LG Energy Solutions. Bulan ini, Indonesia mengumumkan adanya investasi senilai $15 miliar dari Ningbo Contemporary Brunp Lygend China dan LG Energy Solutions untuk mengembangkan infrastruktur baterai EV.

Pertemuan antara Musk dan Joko Widodo, lebih dikenal sebagai Jokowi, terjadi setelah putaran diskusi tingkat kerja tentang potensi investasi di industri nikel Indonesia dan pasokan baterai untuk kendaraan listrik, kata pejabat Indonesia kepada Reuters. Perwakilan dari Tesla berada di Indonesia minggu lalu untuk pertemuan mengenai potensi investasi terkait baterai, kata pejabat Indonesia dan dua orang yang mengetahui pembicaraan tersebut. Indonesia selama bertahun-tahun telah berusaha untuk mendapatkan kesepakatan dengan Tesla mengenai investasi baterai dan kemungkinan untuk perusahaan kedirgantaraan SpaceX milik Musk.

Jokowi melakukan perjalanan dari Washington, di mana ia menghadiri pertemuan para pemimpin dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), untuk bertemu Musk di situs peluncuran SpaceX di Boca Chica, Texas. Dia mengundang miliarder itu untuk mengunjungi Indonesia pada November.

Jokowi akan menjadi tuan rumah KTT Kelompok 20 ekonomi besar di Bali pada November. “Mudah-mudahan November,” kata Musk seperti dikutip pemerintah Indonesia.¬†Indonesia memiliki cadangan nikel terbesar di dunia, dan Jokowi ingin mengembangkan industri EV berbasis nikel di dalam negeri – mulai dari membuat logam nikel, hingga memproduksi komponen baterai dan merakit kendaraan listrik. Di masa lalu, ia juga mendesak Musk untuk mempertimbangkan lokasi peluncuran roket di Indonesia. Sebuah kerjasama yang dinantikan baik oleh Elon Musk maupun Indonesia sendiri.

About The Author

Related Posts