(Beritadaerah – Jombang) Saat pandemi seperti ini, bukti kepedulian Petugas gabungan di Jombang Jawa Timur,  yang terdiri dari Polri, TNI, Satpol PP, dan juga  Dishub Jombang melakukan pembagian bagi para warga Jombang , Rabu (13/10/2021),  sejumlah  masker, dan juga yang sangat dinantikan yaitu nasi bungkus.

Hal ini diselenggarakan dalam rangka untuk menegakkan protokol kesehatan (prokes). Sebab dengan dilakukan secara ketat  penggunaan masker adalah merupakan salah satu upaya memutus rantai penyebaran Covid-19. Masker dan nasi bungkus itu dibagikan kepada pihak pihak yang sangat membutuhkannya  seperti tukang becak, pemulung, tukang parkir, serta warga yang melintas saat itu.

Operasi pelayanan  simpati itu dipimpin AKP Mochamad Mukid, yang menjabat sebagai  Kasat Reskoba Polres Jombang. Pembagian masker tersebut  cukup tersebar di seluruh wilayah Jombang, yaitu dilakukan di lima titik lokasi. Masing-masing simpang empat stadion, depan pos Pasar Legi,   Jl Gubernur Suryo, Jl KH Wahid Hasyim, dan Jl Hayam Wuruk.

Mukid menjelaskan bahwa   dalam operasi tersebut personel yang diturunkan sejumlah 35 personel yang terdiri dari polisi, TNI, Satpol PP, dan Dinas Perhubungan. Petugas  dengan semangat  bergerak secara mobiling.  Pada tiap-tiap  titik, petugas membagikan masker dan nasi bungkus kepada tukang becak, juru parkir, pemulung, serta semua warga yang lewat tanpa kecuali.

Bersamaan dengan itu , petugas juga memberikan edukasi  dan himbauan  kepada seluruh masyarakat tentang pentingnya menjaga protokol kesehatan. Yakni dengan menerapkan 5M sesuai anjuran Pemerintah  antara lain : terus  memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan,  menjauhi kerumunan. dan .mengurangi mobilitas

Walaupun kasus positif  Covid-19 di Jombang sudah menurun ,  akan tetapi  penerapan 5M tidak boleh menjadi kendor. Prokes harus selalu  diterapkan.  . Maka  dari itu  hari ini 100  masker sudah dibagikan dan  nasi bungkus pun dibagikan. Penjelasan dari  kata Mukid di saat  sosialisasi prokes tersebut.

Mukid mengungkapkan, ratusan nasi bungkus yang dibagikan tersebut dibeli dari lapak PKL (Pedagang Kaki Lima). Sehingga sekaligus untuk meringankan beban ekonomi PKL. Hal ini disebabkan , selama PPKM (Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat), para PKL adalah  sektor yang paling terpukul dengan kondisi pandemi ini.

“Dengan kita membeli nasi bungkus, berarti kita juga sambil meringankan beban mereka, juga memulihkan sektor ekonomi. Karena PKL sangat terpukul saat pandemi,” demikian  Mukid menjelaskan sambil menunjukkan nasi bungkus yang dimaksud.

 

About The Author

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.