(Beritadaerah – Industri) Rapat Umum Tahunan Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) ke- 77 menyetujui resolusi untuk industri transportasi udara global untuk mencapai emisi karbon nol bersih pada tahun 2050. Komitmen ini akan sejalan dengan tujuan Perjanjian Paris untuk pemanasan global tidak melebihi 1,5 °C.

“Maskapai penerbangan dunia telah mengambil keputusan penting untuk memastikan bahwa penerbangan berkelanjutan. Sambungan ulang pasca-COVID-19 akan berada di jalur yang jelas menuju nol bersih. Itu akan memastikan kebebasan generasi masa depan untuk secara berkelanjutan mengeksplorasi, belajar, berdagang, membangun pasar, menghargai budaya, dan terhubung dengan orang-orang di seluruh dunia. Dengan upaya kolektif dari seluruh rantai nilai dan kebijakan pemerintah yang mendukung, penerbangan akan mencapai emisi nol bersih pada tahun 2050,” kata Willie Walsh, Direktur Jenderal IATA.

Mencapai emisi nol bersih akan menjadi tantangan besar. Industri penerbangan harus secara progresif mengurangi emisinya sambil mengakomodasi meningkatnya permintaan dunia yang ingin terbang. Untuk dapat melayani kebutuhan sepuluh miliar orang yang diperkirakan akan terbang pada tahun 2050, setidaknya 1,8 gigaton karbon harus dikurangi pada tahun itu. Selain itu, komitmen nol bersih menyiratkan bahwa total kumulatif 21,2 gigaton karbon akan berkurang antara sekarang dan 2050.

Pengaktif langsung utama adalah Skema Pengimbangan dan Pengurangan Karbon dari Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) untuk Penerbangan Internasional (CORSIA). Ini akan menstabilkan emisi internasional pada tingkat 2019 dalam jangka pendek hingga menengah. Dukungan untuk ini ditegaskan kembali dalam resolusi hari ini.

Upaya Kolektif di Seluruh Industri:

Jalan dari menstabilkan emisi ke pengurangan emisi akan membutuhkan upaya kolektif. Semua pemangku kepentingan industri, termasuk pemerintah masing-masing harus bertanggung jawab secara individu untuk mengatasi dampak lingkungan dari kebijakan, produk, dan aktivitas mereka. Dan mereka harus bekerja sama untuk menghadirkan konektivitas yang berkelanjutan dan pada akhirnya mematahkan ketergantungan penerbangan pada bahan bakar fosil.

“Mencapai konektivitas global yang berkelanjutan tidak dapat dicapai hanya dengan mengandalkan maskapai. Semua bagian dari industri penerbangan harus bekerja sama dalam kerangka kebijakan pemerintah yang mendukung untuk memberikan perubahan besar yang diperlukan, termasuk transisi energi. Itu tidak berbeda dari apa yang kita lihat di industri lain. Upaya keberlanjutan transportasi jalan, misalnya, tidak dimajukan oleh pengemudi yang membangun kendaraan listrik. Pemerintah memberikan kebijakan dan insentif keuangan bagi penyedia infrastruktur, produsen, dan pemilik mobil agar dapat bersama-sama membuat perubahan yang diperlukan untuk masa depan yang berkelanjutan. Hal yang sama harus berlaku untuk penerbangan, ”kata Walsh.

Rencana

Strateginya adalah mengurangi CO2 sebanyak mungkin dari solusi dalam sektor seperti bahan bakar penerbangan yang berkelanjutan, teknologi pesawat baru, operasi dan infrastruktur yang lebih efisien, dan pengembangan sumber energi nol-emisi baru seperti listrik dan tenaga hidrogen. Setiap emisi yang tidak dapat dihilangkan pada sumbernya akan dihilangkan melalui opsi di luar sektor seperti penangkapan dan penyimpanan karbon dan skema penyeimbangan yang kredibel.

“Kami punya rencana. Skala industri pada tahun 2050 akan membutuhkan mitigasi karbon sebesar 1,8 gigaton. Skenario potensial adalah bahwa 65% dari ini akan dikurangi melalui bahan bakar penerbangan yang berkelanjutan. Kami mengharapkan teknologi propulsi baru, seperti hidrogen, untuk menangani 13% lainnya. Dan peningkatan efisiensi akan mencapai 3% lebih lanjut. Sisanya dapat ditangani melalui penangkapan dan penyimpanan karbon (11%) dan penyeimbangan (8%). Perpecahan yang sebenarnya, dan lintasan untuk sampai ke sana, akan tergantung pada solusi apa yang paling hemat biaya pada waktu tertentu. Apa pun jalan terakhir menuju nol bersih, adalah benar bahwa satu-satunya cara untuk mencapainya adalah dengan rantai nilai dan pemerintah memainkan peran mereka,” kata Walsh.

Resolusi tersebut menuntut agar semua pemangku kepentingan industri berkomitmen untuk mengatasi dampak lingkungan dari kebijakan, produk, dan aktivitas mereka dengan tindakan nyata dan jadwal yang jelas, termasuk:

  • Perusahaan penghasil bahan bakar yang membawa bahan bakar penerbangan berkelanjutan (SAF) skala besar dengan biaya yang kompetitif ke pasar.
  • Pemerintah dan penyedia layanan navigasi udara (ANSP) menghilangkan inefisiensi dalam manajemen lalu lintas udara dan infrastruktur wilayah udara.
  • Produsen pesawat dan mesin yang memproduksi badan pesawat dan teknologi propulsi yang jauh lebih efisien; dan
  • Operator bandara menyediakan infrastruktur yang dibutuhkan untuk memasok SAF, dengan biaya, dan dengan biaya yang efektif.

Peran Pemerintah

Transisi energi yang diperlukan untuk mencapai nol bersih harus didukung oleh kerangka kebijakan pemerintah yang holistik yang berfokus pada mewujudkan solusi hemat biaya. Hal ini terutama berlaku di bidang SAF. Teknologi ada, tetapi insentif produksi diperlukan untuk meningkatkan pasokan dan menurunkan biaya.

Resolusi tersebut menyerukan kepada pemerintah melalui ICAO untuk menyetujui tujuan jangka panjang yang setara dengan komitmen nol bersih industri pada tahun 2050. Sejalan dengan pendekatan lama untuk mengelola dampak perubahan iklim penerbangan, resolusi tersebut juga meminta pemerintah untuk mendukung CORSIA, mengoordinasikan langkah-langkah kebijakan dan menghindari tambal sulam tindakan regional, nasional, atau lokal.

“Pemerintah harus menjadi mitra aktif dalam mencapai nol bersih pada tahun 2050. Seperti semua transisi energi yang sukses lainnya, kebijakan pemerintah telah menetapkan arah dan merintis jalan menuju kesuksesan. Biaya dan risiko investasi terlalu tinggi sebaliknya. Fokusnya harus pada pengurangan karbon. Membatasi penerbangan dengan retrograde dan pajak hukuman akan menghambat investasi dan dapat membatasi penerbangan untuk orang kaya. Dan kita belum pernah melihat pajak lingkungan benar-benar mendanai kegiatan pengurangan karbon. Insentif adalah cara yang terbukti ke depan. Mereka memecahkan masalah, menciptakan lapangan kerja, dan menumbuhkan kemakmuran,” kata Walsh.

Tonggak sejarah

Kombinasi langkah-langkah yang diperlukan untuk mencapai emisi nol bersih untuk penerbangan pada tahun 2050 akan berkembang seiring dengan komitmen yang didasarkan pada teknologi paling hemat biaya yang tersedia pada titik waktu tertentu. Skenario kasus dasar sebagai berikut adalah fokus saat ini:

  • 2025: Dengan dukungan kebijakan pemerintah yang tepat, produksi SAF diharapkan mencapai 7,9 miliar liter (2% dari total kebutuhan bahan bakar)
  • 2030: Produksi SAF adalah 23 miliar liter (5,2% dari total kebutuhan bahan bakar). ANSP telah sepenuhnya menerapkan Peningkatan Blok Sistem Penerbangan ICAO dan program regional seperti Single European Sky
  • 2035: Produksi SAF adalah 91 miliar liter (17% dari total kebutuhan bahan bakar). Pesawat listrik dan/atau hidrogen untuk pasar regional (50-100 kursi, penerbangan 30-90 menit) tersedia
  • 2040: Produksi SAF adalah 229 miliar liter (39% dari total kebutuhan bahan bakar). Pesawat hidrogen untuk pasar jarak pendek (100-150 kursi, 45-120 menit penerbangan) tersedia.
  • 2045: Produksi SAF adalah 346 miliar liter (54% dari total kebutuhan bahan bakar).
  • 2050: Produksi SAF mencapai 449 miliar liter (65% dari total kebutuhan bahan bakar).

“SAF akan mendorong sebagian besar mitigasi emisi global penerbangan pada tahun 2050. Tantangan Besar AS yang baru-baru ini diumumkan untuk meningkatkan pasokan SAF menjadi 11 miliar liter (3 miliar galon) pada tahun 2030 adalah contoh bagus dari jenis kebijakan yang akan mendorong penerbangan keberlanjutan. Demikian pula, pengumuman dari beberapa pemasok energi besar bahwa mereka berniat untuk memproduksi miliaran liter ekstra SAF dalam waktu dekat disambut baik. Tapi kami tidak bisa mentolerir pengumuman tanpa tindak lanjut. Agar bermakna, pemasok bahan bakar harus bertanggung jawab untuk memberikan SAF dengan harga yang kompetitif. 

“Jalan ke depan untuk semua cara mitigasi karbon akan diteliti. Kami akan mencocokkan komitmen dengan pencapaian dalam pelaporan yang memperjelas kemajuan kami. Terlibat dengan pelancong, LSM lingkungan, dan pemerintah berdasarkan pelaporan yang transparan akan memastikan bahwa jalur penerbangan kami ke nol bersih sepenuhnya dipahami, ”kata Walsh.

About The Author

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.