Energi terbarukan adalah energi yang diperoleh dari sumber daya alam bumi yang tidak terbatas atau tidak ada habisnya, seperti angin dan sinar matahari. Energi terbarukan adalah alternatif energi tradisional yang tidak mengandalkan bahan bakar fosil, dan cenderung tidak terlalu berbahaya bagi lingkungan.

1. Tenaga surya

Energi matahari diperoleh dengan menangkap energi radiasi dari sinar matahari dan mengubahnya menjadi panas, listrik, atau air panas. Sistem fotovoltaik (PV) dapat mengubah sinar matahari langsung menjadi listrik melalui penggunaan sel surya.

Manfaat:

Salah satu manfaat energi matahari adalah fungsi sinar matahari tidak terbatas . Dengan teknologi untuk memanennya, ada pasokan energi matahari yang tidak terbatas, yang berarti dapat membuat bahan bakar fosil menjadi usang. Mengandalkan energi matahari daripada bahan bakar fosil juga membantu kita meningkatkan kesehatan masyarakat dan kondisi lingkungan. Dalam jangka panjang, energi matahari juga dapat menghilangkan biaya energi, dan dalam jangka pendek, mengurangi tagihan energi.

Batasan saat ini:

Meskipun energi matahari akan menghemat uang dalam jangka panjang, ini cenderung menjadi biaya di muka yang signifikan dan merupakan pengeluaran yang tidak realistis bagi sebagian besar rumah tangga. Untuk rumah pribadi, pemilik rumah juga perlu memiliki cukup sinar matahari dan ruang untuk mengatur panel surya mereka, yang membatasi siapa yang secara realistis dapat mengadopsi teknologi ini di tingkat individu.

2. Angin

Melalui wind farms dapat dihasilkan energi aliran angin dengan menggunakan turbin dan mengubahnya menjadi listrik. Ada beberapa bentuk sistem yang digunakan untuk mengubah energi angin dan setiap sistem masing-masing berbeda. Sistem pembangkit tenaga angin kelas komersial dapat memberi daya pada banyak organisasi yang berbeda, sementara turbin angin tunggal digunakan untuk membantu melengkapi organisasi energi yang sudah ada sebelumnya. Bentuk lain adalah ladang angin skala utilitas, yang dibeli dengan kontrak atau grosir. Secara teknis, energi angin merupakan salah satu bentuk energi matahari. Fenomena yang kita sebut “angin” ini disebabkan oleh perbedaan suhu di atmosfer yang dikombinasikan dengan rotasi bumi dan geografi lokasi.

Manfaat:

Energi angin adalah sumber energi bersih, artinya tidak mencemari udara seperti bentuk energi lainnya. Energi angin tidak menghasilkan karbon dioksida, atau melepaskan produk berbahaya apa pun yang dapat menyebabkan kerusakan lingkungan atau berdampak negatif terhadap kesehatan manusia seperti kabut asap, hujan asam, atau gas penangkap panas lainnya. Investasi dalam teknologi energi angin juga dapat membuka jalan baru untuk pekerjaan dan pelatihan kerja.

Batasan saat ini 

Karena wind farms cenderung dibangun di daerah pedesaan atau terpencil, mereka biasanya jauh dari kota-kota yang ramai di mana listrik paling dibutuhkan. Energi angin harus diangkut melalui jalur transisi, sehingga menimbulkan biaya yang lebih tinggi. Meskipun turbin angin menghasilkan polusi yang sangat sedikit, beberapa kota menentangnya karena mereka mendominasi langit-langit dan menimbulkan kebisingan. Turbin angin juga mengancam satwa liar lokal seperti burung, yang terkadang dibunuh dengan memukul lengan turbin saat terbang.

3. Hidroelektrik

Bendungan adalah apa yang paling banyak diasosiasikan orang dalam hal pembangkit listrik tenaga air. Air mengalir melalui turbin bendungan untuk menghasilkan listrik, yang dikenal sebagai tenaga air penyimpanan yang dipompa. Tenaga air aliran sungai menggunakan saluran untuk mengalirkan air daripada mengalirkannya melalui bendungan.

Manfaat:

Tenaga air sangat serbaguna dan dapat dihasilkan dengan menggunakan proyek skala besar, seperti bendungan, dan proyek skala kecil seperti turbin bawah air dan bendungan bawah di sungai dan sungai kecil. Tenaga air tidak menghasilkan polusi, dan oleh karena itu merupakan pilihan energi yang jauh lebih ramah lingkungan untuk lingkungan kita.

Batasan saat ini:

Sistem penyimpanan (pump storage) mungkin perlu menggunakan bahan bakar fosil untuk memompa air. Meskipun pembangkit listrik tenaga air tidak mencemari udara, hal itu mengganggu saluran air dan berdampak negatif pada hewan yang hidup di dalamnya, mengubah permukaan air, arus, dan jalur migrasi bagi banyak ikan dan ekosistem air tawar lainnya.

4. Panas bumi

Panas bumi adalah panas yang terperangkap di bawah kerak bumi dari pembentukan bumi dan dari peluruhan radioaktif. Kadang-kadang sejumlah besar panas ini keluar secara alami, tetapi sekaligus, menghasilkan kejadian yang sudah tidak asing lagi, seperti letusan gunung berapi dan geyser. Panas ini dapat ditangkap dan digunakan untuk menghasilkan energi panas bumi dengan menggunakan uap yang berasal dari pemompaan air panas di bawah permukaan, yang kemudian naik ke atas dan dapat digunakan untuk mengoperasikan turbin.

Manfaat:

Energi panas bumi tidak umum seperti jenis sumber energi terbarukan lainnya, tetapi memiliki potensi pasokan energi yang signifikan. Karena dapat dibangun di bawah tanah, hanya meninggalkan sedikit jejak kaki di darat. Energi panas bumi diisi ulang secara alami dan oleh karena itu tidak berisiko menipis (pada skala waktu manusia).

Batasan saat ini:

Biaya memainkan faktor utama dalam hal kerugian energi panas bumi. Tidak hanya mahal untuk membangun infrastruktur, tetapi kekhawatiran utama lainnya adalah kerentanannya terhadap gempa bumi di wilayah tertentu di dunia.

5. Lautan

Lautan dapat menghasilkan dua jenis energi: termal dan mekanik. Energi panas laut bergantung pada suhu permukaan air hangat untuk menghasilkan energi melalui berbagai sistem yang berbeda. Energi mekanik lautan menggunakan pasang surut air laut untuk menghasilkan energi, yang diciptakan oleh rotasi bumi dan gravitasi dari bulan.

Manfaat:

Tidak seperti bentuk energi terbarukan lainnya, energi gelombang dapat diprediksi dan mudah untuk memperkirakan jumlah energi yang akan dihasilkan. Alih-alih mengandalkan berbagai faktor, seperti matahari dan angin, energi gelombang jauh lebih konsisten. Jenis energi terbarukan ini juga melimpah, kota-kota terpadat cenderung berada di dekat lautan dan pelabuhan, sehingga lebih mudah memanfaatkan energi ini untuk penduduk setempat. Potensi energi gelombang adalah sumber energi yang menakjubkan dan belum dimanfaatkan.

Batasan saat ini:

Mereka yang tinggal di dekat laut pasti mendapat manfaat dari energi gelombang, tetapi mereka yang tinggal di negara-negara terkurung daratan tidak akan memiliki akses yang siap ke energi ini. Kerugian lain dari energi laut adalah dapat mengganggu banyak ekosistem laut yang rapuh. Meskipun merupakan sumber energi yang sangat bersih, mesin besar perlu dibangun di dekatnya untuk membantu menangkap energi bentuk ini, yang dapat menyebabkan gangguan pada dasar laut dan kehidupan laut yang menghuninya. Faktor lain yang perlu diperhatikan adalah cuaca, ketika cuaca buruk terjadi maka konsistensi gelombang berubah, sehingga menghasilkan keluaran energi yang lebih rendah jika dibandingkan dengan gelombang normal tanpa cuaca badai.

6. Hidrogen

Hidrogen perlu digabungkan dengan elemen lain, seperti oksigen untuk membuat air karena tidak terjadi secara alami sebagai gas dengan sendirinya. Ketika hidrogen dipisahkan dari elemen lain, hidrogen dapat digunakan untuk bahan bakar dan listrik.

Manfaat:

Hidrogen dapat digunakan sebagai bahan bakar pembakaran bersih, yang mengurangi polusi dan lingkungan yang lebih bersih. Ini juga dapat digunakan untuk sel bahan bakar yang mirip dengan baterai dan dapat digunakan untuk menyalakan motor listrik.

Batasan saat ini:

Karena hidrogen membutuhkan energi untuk diproduksi, sehingga tidak efisien dalam mencegah polusi.

7. Biomassa

Bioenergi adalah energi terbarukan yang berasal dari biomassa. Biomassa adalah bahan organik yang berasal dari tumbuhan dan organisme yang baru hidup. Menggunakan kayu di perapian adalah contoh biomassa yang kebanyakan orang kenal. Ada berbagai metode yang digunakan untuk menghasilkan energi melalui penggunaan biomassa. Ini dapat dilakukan dengan membakar biomassa, atau memanfaatkan gas metana yang dihasilkan oleh penguraian alami bahan organik di kolam atau bahkan tempat pembuangan sampah.

Manfaat:

Penggunaan biomassa dalam produksi energi menghasilkan karbondioksida yang dibuang ke udara, tetapi regenerasi tanaman mengkonsumsi jumlah karbondioksida yang sama, yang dikatakan dapat menciptakan keseimbangan atmosfer. Biomassa dapat digunakan dengan berbagai cara dalam kehidupan kita sehari-hari, tidak hanya untuk penggunaan pribadi, tetapi juga untuk bisnis. Energi ini berasal dari kayu, biofuel seperti etanol, dan energi yang dihasilkan dari metana yang diambil dari tempat pembuangan sampah atau dengan membakar sampah kota.

Batasan saat ini:

Meskipun tumbuhan baru membutuhkan karbon dioksida untuk tumbuh, tumbuhan membutuhkan waktu untuk tumbuh.

Jadi Indonesia memiliki beberapa peluang untuk memberikan dampak pada perbaikan lingkungan melalui pilihan solusi energi yang lebih ramah lingkungan. Pemilik rumah memiliki opsi untuk memasang panel surya di rumah. Panel surya tidak hanya mengurangi biaya energi, tetapi membantu meningkatkan standar hidup dengan pilihan energi yang lebih aman dan lebih ramah lingkungan yang tidak bergantung pada sumber daya yang merusak lingkungan. Angin, lautan, air, panas bumi, biomas, hydrogen lebih tepat dibangkitkan oleh pemerintah atau swasta karena kebutuhan biaya pembangkit yang besar dan belum ada model seperti energi surya bagi individu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.