(Beritadaerah – Lombok)  Pemetaan potensi dan mengidentifikasi subsektor ekonomi kreatif (ekraf) yang unggul di Lombok Tengah, melalui program Uji Petik Penilaian Mandiri Kabupaten/Kota Kreatif Indonesia (PMK3I) saat ini sedang dilakukan oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) melalui Direktorat Infrastruktur Ekonomi Kreatif.

Program PMK31 sendiri telah dilakukan sejak tahun 2016 dan Kabupaten Lombok Tengah menjadi kabupaten/kota ke 61 yang telah mengikuti Uji Petik PMK3I.

PMK3I ini bertujuan untuk mengetahui dan menetapkan subsektor ekraf yang dapat menjadi unggulan dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Lombok Tengah, yang merupakan salah satu destinasi super prioritas (DSP) tanah air, demikian yang disampaikan oleh Direktur Infrastruktur Ekonomi Kreatif Kemenparekraf/Baparekraf, Selliane Halia Ishak, saat memberikan sambutan dalam acara Penandatanganan Berita Acara Hasil Uji Petik PMK3I, di Kantor Bupati Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, Jumat (29/4).

Penandatanganan tersebut disaksikan oleh Koordinator Bidang Pengembangan Sentra Kreatif Kemenparekraf/Baparekraf Hendri Karnoza, Sekretaris Dinas Pariwisata Provinsi Nusa Tenggara Barat Lalu Hasbulwadi, Plt. Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Lombok Tengah Lendek Jayadi, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Lombok Tengah Drs. H. Saman, serta sejumlah perwakilan pelaku ekonomi kreatif Kabupaten Lombok Tengah.

“Sehingga subsektor ekonomi kreatif unggulan tersebut dapat berkembang dan dapat berkolaborasi dengan subsektor potensial lainnya untuk menciptakan ekosistem ekraf yang kondusif,” kata Selliane Halia Isak dalam siaran persnya kepada Beritadaerah.co.id, Jumat (30/4).

Adapun proses kegiatan tersebut melalui uji lapangan, dan forum group discussion yang melibatkan empat stakeholders kreatif yang terdiri akademisi, pebisnis, komunitas kreatif, serta pemerintah daerah. Hasil dari Uji Petik PMK3I yakni subsektor kriya terpilih sebagai subsektor unggulan dari Kabupaten Lombok Tengah, karena produk kreatif tenun ini tidak hanya terkenal di pasar nasional saja, bahkan di kancah internasional. Selain itu juga ada gerabah, batik, serta anyaman, perak, dan furniture. Kemudian, subsektor seni pertunjukkan dan kuliner menjadi subsektor potensial.

Ditambahkan oleh Selliane Halia Isak, nantinya seluruh subsektor ini harus saling dukung, saling kompak, istilahnya guyub. Misalnya yang sekarang terpilih adalah kriya. Subsektor kriya ini tidak bisa jalan sendiri, tidak bisa berkembang sendiri. Untuk itu, perlu adanya kerja sama serta dukungan dari subsektor lain yang potensial. Karena fokus subsektor unggulan ini juga harus dibuat road mapnya, mau berapa tahun kriya ini menjadi subsektor unggulan. Setelah itu, subsektor mana lagi yang akan menjadi fokus pengembangannya. Sehingga nantinya, Lombok Tengah akan mampu menghadirkan kabupaten/kota kreatif

Sementara itu, pada kesempatan yang sama Bupati Lombok Tengah, Lalu Pathul Bahri menyampaikan rasa terima kasih atas insiasi Kemenparekraf/Baprekraf yang telah melakukan pemetaan potensi terhadap subsektor ekraf di Lombok Tengah. Sehingga, dapat diketahui subsektor unggulan dan bisa menjadi fokus pengembangan subsektor ekraf kedepan.

Handi Fu/Journalist/BD
Editor: Handi Fu

About The Author

Handi is a Partner of Management and Technology Services at Vibiz Consulting and Editor of beritadaerah.co.id. He is also working as trainer and consultant at LEPMIDA (Regional Investment and Management Development Institute).

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.