(Beritadaerah – Nasional) Kemampuan bahasa Inggris bagi para pelaku ekonomi kreatif (ekraf) sangat penting. Untuk itu Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) bekerja sama dengan PT. Cerdas Digital Nusantara (CAKAP) memberikan pelatihan daring bahasa Inggris melalui program Digital English Course.

Program ini dilaksanakan selama tiga bulan. Peserta yang mengikuti pelatihan ini sebelumnya telah mengikuti serangkaian tes seleksi untuk mengukur pencapaian pembelajaran. Tercatat dari 923 calon peserta yang mendaftar, sebanyak 250 orang yang dinyatakan lolos.

Dalam Kick Off Digital English Program secara daring, Senin (15/2), Direktur Pengembangan SDM Ekraf Kemenparekraf/Baparekraf Muhammad Ricky Fauziyani mengatakan kemampuan berbahasa asing bagi pelaku ekonomi kreatif merupakan salah satu unsur penting yang harus dimiliki, karena pelayanan kepada buyers dapat dilakukan dengan maksimal jika komunikasi terjalin dengan baik.

“Oleh karena itu, Kemenparekraf/ Baparekraf memfasilitasi pelatihan daring gratis untuk upskilling dan reskilling, salah satunya melalui Digital English Course,” kata Ricky dalam siaran persnya kepada Beritadaerah.co.id, Senin (15/2).

Ricky berharap para peserta dapat memanfaatkan peluang ini dengan sebaik mungkin. Karena pelatihan ini tidak hanya untuk meningkatkan kemampuan berbahasa inggris saja, tetapi sebagai ajang untuk membuka relasi, memperluas jaringan dengan 250 peserta yang datang dari berbagai subsektor ekonomi kreatif Tanah Air.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Utama Cakap, Tomy Yunus Tjen, mengatakan saat ini bahasa asing menjadi hal yang terpenting, terutama di era digital. Selain untuk meningkatkan kompetensi diri, berbahasa asing juga diperuntukkan bagi pelaku ekonomi kreatif untuk memperoleh informasi mengenai pasar internasional di dunia digital dan berinteraksi dengan para buyers asing.

Peserta program ini merupakan perwakilan dari 17 subsektor ekraf yang berasal dari 33 provinsi. Kuliner menjadi subsektor terbanyak yang mengikuti pelatihan ini, kemudian disusul fesyen, desain produk, aplikasi, dan kriya. Walaupun, pelatihannya dilakukan secara daring, pembelajaran menggunakan metode dua arah secara real time dengan guru profesional.

Handi Fu/Journalist/BD
Editor: Handi Fu

About The Author

Handi is a Partner of Management and Technology Services at Vibiz Consulting and Editor of beritadaerah.co.id. He is also working as trainer and consultant at LEPMIDA (Regional Investment and Management Development Institute).

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.