Kepala BKPM Minta Asosiasi Petakan Isu Strategis Terkait Pengembangan Industri Tekstil

(Beritadaerah – Jakarta) Dalam rangka pengembangan dan pemecahan permasalahan Industri TPT di Indonesia, Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia melakukan pertemuan dengan pengusaha Industri Tekstil dan Produk Tekstil (TPT) yang tergabung dalam Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) dan Asosiasi Produsen Serat dan Benang Filamen Indonesia (APSyFI) di Kantor BKPM, Jakarta, Rabu (11/12).

Turut mendampingi Kepala BKPM Bahlil yakni Deputi Perencanaan Penanaman Modal BKPM Ikmal Lukman, Plt. Deputi Bidang Pengendalian Pelaksanaan Penanaman Modal BKPM Farah Ratnadewi Indriani, dan dihadiri oleh Ketua Umum Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) serta Ketua Umum Asosiasi Produsen Serat dan Benang Filamen Indonesia (APSyFI) beserta pengurus dan anggota kedua asosiasi.

“Hari ini kita berkumpul untuk menindaklanjuti pertemuan kita dengan Bapak Presiden pada 21 November 2019 lalu, dimana ada 3 poin penting yang diperintahkan langsung oleh Bapak Presiden untuk menindaklanjuti, yaitu 1) persoalan bahan baku hulu, terutama untuk di Kalimantan dan di Jawa, dimana harga kita kurang kompetitif, karena kita diserbu dengan produk dari luar negeri; 2) meminta kehadiran pemerintah dalam rangka peremajaan mesin dan investasi; 3) bagaimana agar produk ini jangan dulu dibuka secara terbuka, sehingga kita tidak mendapatkan penetrasi pasar dari luar” ujar Bahlil dalam siaran persnya kepada Beritadaerah.co.id, Rabu (11/12).

Dalam pertemuan tersebut, disimpulkan bahwa persoalan prinsip yang terjadi dalam industri tekstil di Indonesia yaitu tingginya harga bahan baku industri hilir, harga energi yang mahal dan sistem proteksi pasar yang kurang berpihak pada pelaku usaha dalam negeri (baik PMA maupun PMDN).

Pemerintah akan mencarikan solusi agar harga tekstil domestik tidak jauh beda dengan negara lain yang melakukan impor ke Indonesia, sehingga dapat meningkatkan daya saing industri di pasar global.

Dalam pertemuan ini Kepala BKPM juga meminta kepada asosiasi untuk memetakan isu strategis terkait pengembangan industri tekstil dan alternatif solusinya. Dokumen tersebut nantinya akan menjadi masukan BKPM untuk berkoordinasi lebih lanjut dengan Kementerian/Lembaga teknis dan stakeholder terkait. Selanjutnya, BKPM akan mengundang kementerian teknis untuk menyelesaikan permasalahan ini bersama-sama.

Handi Fu/Journalist/BD
Editor: Handi Fu

About Fu Handi

Fu Handi is a Partner of Management and Technology Services at Vibiz Consulting and Editor of beritadaerah.co.id. He is also working as trainer and consultant at LEPMIDA (Regional Investment and Management Development Institute).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.