Presiden Jokowi buka Rapat Koordinasi Nasional Pengadaan Barang Jasa Pemerintah Tahun 2019 (Foto: Maruli/ Vibizmedia)

Presiden Jokowi Buka Rakornas Pengadaan Barang/ Jasa Pemerintah 2019

(Beritadaerah – Nasional) Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah menyelenggarakan Rapat Koordinasi Nasional Pengadaan Tahun 2019 di Jakarta selama dua hari (06-07/11), dengan mengambil tema “Transformasi Pengadaan di Era Digital untuk SDM Unggul Indonesia Maju”.  Kegiatan ini diikuti oleh 4000 peserta perwakilan stakeholder pengadaan dari seluruh Kementerian, Lembaga, Pemerintah Daerah dan Organisasi mitra pembangunan yang terkait.

Acara Rakornas yang berlangsung di Plenary Hall JHCC, Jakarta ini dibuka oleh Presiden Republik Indonesia Joko Widodo.

Dalam 5 (lima) tahun ke depan, pemerintah dihadapkan pada tantangan memajukan Indonesia melalui pengembangan SDM yang unggul. Pengadaan nasional harus mendukung misi tersebut dan semua stakeholder pengadaan juga perlu mendukung misi SDM yang unggul.

Kepala LKPP Roni Dwi Susanto memberikan kata sambutan (Foto: Maruli/ Vibizmedia)

Dalam pengadaan, LKPP mengajak seluruh stakeholder untuk bertransformasi mewujudkan pengadaan yang lebih menjawab tantangan di atas.

Transformasi pengadaan yang akan dilakukan oleh LKPP dan seluruh stakeholder, meliputi:

  1. Kebijakan dan strategi pengadaan yang inklusif dalam rangka pemerataan ekonomi dan percepatan pembangunan;
  2. Efektivitas proses dan membenahi pasar pengadaan ;
  3. Pengembangan dan pembinaan SDM serta kelembagaan yang efektif;
  4. Sistem penyelesaian permasalahan pengadaan.

Sampai dengan hari ini, pengadaan nasional kita telah memiliki peraturan dan pedoman yang lebih sederhana dengan terbitnya Peraturan Presiden Nomor 16 Tahun 2018 Tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah.

Dalam kurun waktu lima tahun terakhir, sistem pengadaan nasional telah  memfasilitasi belanja pengadaan pemerintah sebesar Rp. 5.335 triliun. LKPP mencatat nilai transaksi melalui e-tendering sebesar Rp. 1.737,8  triliun dan e-purchasing sebesar Rp. 240,8 triliun, sedangkan sisanya dilakukan melalui skema pengadaan yang belum terakomodir melalui sistem elektronik. Dari nilai transaksi e-tendering, berhasil dibukukan optimalisasi anggaran pemerintah sebesar Rp. 177,9 triliun dihitung dari selisih pagu dengan hasil tender.  Sistem pengadaan secara elektronik terbukti memudahkan proses pengadaan, meningkatkan transparansi dan membuka akses pasar pengadaan yang lebih baik. Ke depan dengan transformasi pengadaan di era digital seluruh belanja pengadaan pemerintah akan dilakukan dan tercatat dalam sistem elektronik.

Sebagai modal awal untuk mewujudkan SDM unggul, pengadaan nasional telah didukung oleh 270.000 personil yang bersertifikat, 84 lembaga pelatihan terakreditasi, 600 Unit Kerja Pengadaan Barang/Jasa dan Unit Layanan Pengadaan. Hal itu sejalan dengan upaya meningkatkan kompetensi SDM dan maturitas kelembagaan.

LKPP sampai hari ini telah melakukan pendampingan proses pengadaan di banyak Kementerian, Lembaga dan Pemerintah Daerah antara lain Pembangunan Prasarana dan Penyelenggaraan Asian Games, Penyelenggaraan Asian Para Games, Pengadaan Logistik Pemilu, Palapa Ring serta pendampingan proyek Kerja Sama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU).

Sistem pengadaan nasional yang dikembangkan LKPP juga mendorong keterlibatan masyarakat luas termasuk organisasi masyarakat, pemerhati pengadaan, jurnalis untuk turut serta melakukan pengawasan dalam proses pengadaan.

Sumber: Kepala Biro Hukum, Sistem Informasi dan Kepegawaian LKPP

About Emy Trimahanani

Head of LEPMIDA (Regional Investment and Management Development Institute), Partner in Management and Technology Division of Vibiz Consulting and Editor of Vibiz Media Network.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.